Ogi-Gol!

By: O. Solihin

 

Ogi terkenal gila soccer. Itu pula yang kemudian temen-temennya (terutama Jamil) menobatkan Ogi-Gol kalo Ogi udah main bola. Julukan yang cukup keren karena hampir setiap pertandingan Ogi bikin gol. Ya, boleh dong disetarakan dengan striker Juventus, David Trezeguet, yang dikenal dengan Treze-Gol, atau seperti calon kuat pemegang tahta capocannonieri alias pencetak gol terbanyak Serie A Italia musim kompetisi 2005/2006 ini, Luca Toni, yang dijuluki Toni-Gol.

Sejak kapan Ogi jadi piawai main bola? Yang jelas, sejak bergaul dengan Jamil dan punya komputer. Lho, kok kayaknya nggak nyambung amat? Bergaul dengan Jamil? Sejak punya komputer? Kenapa urusan sepak bola dihubungkan dengan Jamil dan komputer?

Begini ceritanya…

Jamil adalah orang yang pertama kali ngenalin Ogi mesin fantasi bernama Playstation waktu masih kelas 1 di SMA Jingga. Dan, Jamil punya hobi mainin sepak bola di video game itu. Ogi jadi ketagihan. Tapi, karena Ogi nggak pernah bisa konek antara otak ama jari tangannya menggerakan tombol-tombol joystick, akhirnya selalu kalah dari Jamil. Tapi Ogi jadi punya pengalaman, gimana rasanya kalah main game sepak bola, bahkan bercita-cita ingin mengalahkan Jamil.

Berikutnya, ketika ayahnya Ogi membelikan komputer yang dilengkapi multimedianya, Ogi jadi kepikiran untuk mewujudkan impiannya memainkan sepak bola di komputernya. Abisnya, Ogi udah kesengsem berat waktu ngeliat aksinya Helmi main game FIFA Soccer keluaran Electronic Arts itu di rental game PC.

Ohh… ternyata Ogi tuh jadi pemain dan sekaligus pelatih sepak bola virtual ya? Begitulah. Itu sebabnya, keranjingan Ogi main sepak bola di video game atau di komputer mengantarkanya jadi pemain dan pelatih virtual. Yee.. kirain pemain dan pelatih beneran. Biarin cuma di kompetisi TarKam alias Antar Kampung.

Eit, jangan kecewa dulu, kalo Ogi disuruh main sepak bola beneran juga mau kok.

ooOoo

 

“Gooool!” Ogi teriak mengacungkan tangan kanannya dan ditarik kembali sambil mulutnya mengeluarkan kata “Yes!”

“Ssstt.. berisik!” Jamil yang ada di sebelahnya ngomel.

“Deuuu… aku seneng banget ngeliat wajah kamu yang kecewa Mil! Hehehe 2-0. Aku berhasil mengalahkanmu, Mil!” Ogi ngeledekin Jamil sambil tetap memegang joystick yang tersambung ke PS2 milik Jamil.

Ogi memang udah mulai mahir memainkan Winning Eleven di PS2. Itu artinya, sekarang otak ama jarinya udah mulai konek saat menggunakan josytick. Cita-cita terpendamnya untuk ngalahin Jamil main sepak bola di game kesampaian.

“Oke, aku kalah hari ini, tapi janji ya kalo besok kita main lagi,” Jamil setengah ngancem.

“Yoi, siapa takut?” Ogi cengar-cengir senang. Senang karena berhasil mengalahkan Jamil.

“Eh, ngomong-ngomong, kalo ketahuan sama Kak Arya gimana nih?” Ogi berbisik ke Jamil.

“Nggak apa-apa, kalo Kak Arya tahu kita suka main game, sekalian aja kita ajak untuk main game,” Jamil sekenanya sambil tersenyum.

“Huss.. ngaco kamu. Kak Arya pasti nggak bakalan mau,” Ogi cepat ngasih komentar.

“Emangnya kenapa?” Jamil penasaran.

“Kak Arya kan pembina pengajian kita. Masa’ sih dia mau main game sama kita-kita? Jaim dong. Jaga imej,” Ogi ngasih alasan.

“Emangnya anak pengajian nggak boleh main game? Boleh tahu,” Jamil ngotot.

“Kalem dong, kan aku nggak bilang kalo main game itu nggak boleh buat anak pengajian. Lagian kalo nggak boleh, kenapa kita main juga?” Ogi tersenyum.

“Hehehee.. bener juga. Tapi maksudku, apa karena Kak Arya sebagai pembina pengajian lalu kudu jaim dengan nggak mau main game sama kita?” Jamil bertanya-tanya.

“Bukan begitu, Mil. Jangan bingung dulu. Siapa tahu malah Kak Arya jago main game di rumahnya,” Ogi terkekeh.

“Huss.. jangan berbaik sangka!” Jamil tertawa diamini sama Ogi. Dasar tuh bocah, sama pembina pengajiannya aja berani ngeledekin dan ngata-ngatain. Jangan kaget dan harap maklum aja, karena gaya mereka sebelum ngaji masih kebawa-bawa sampe sekarang. Meski kalo urusan taat syariat dan dakwah sih, insya Allah nggak diragukan lagi.

Jamil dan Ogi terus ngobrol ngelantur ke mana-mana, bahkan keduanya sampe curhat-curhatan segala. Jamil dan Ogi emang sahabat kental-manis (idih, kayak susu aja—kental-manis).

ooOoo

 

Ogi sempat kaget dan bingung ketika pagi itu ngelihat mading rohis ditempeli jadwal lengkap World Cup 2006.

“Waduh, siapa nih yang masang jadwal pertandingan Piala Dunia di mading rohis?” Ogi heran sambil pengen ketawa dan udah siap-siap mo nuduh Jamil sebagai pelakunya. Kemudian Ogi duduk di teras masjid sambil nebak-nebak kira-kira siapa pelakunya.

Lagi sok mikir begitu, datang Koko sambil menenteng plastik kresek hitam. Ogi langsung kepikiran bahwa Koko bawa makanan.

“Assalaamu’alaikum,” Koko sambil menyodorkan tangan untuk salaman. Ogi menggenggam tangan Koko sambil menjawab salamnya.

“Bawa makanan ya Ko?” Ogi tembak langsung.

“Iya nih, bawa nasi uduk ama bakwan,” Koko menyerahkan kantong plastik kresek hitam berisi bungkusan nasi uduk. Ogi sigap menerima. Mereka berdua makan di teras masjid sekolah.

“Ko, udah lihat mading rohis hari ini?” tanya Ogi sambil melipat kertas pembungkus nasi uduk lalu diikat karet dan dimasukkin ke kantong plastik.

“Belum. Ada berita baru apa?” Koko menatap mata Ogi.

“Lihat aja deh. Kamu pasti ketawa,” Ogi menunjuk ke arah mading sambil ngeloyor pergi untuk cuci tangan di tempat wudhu. Koko penasaran lalu melihat mading rohis.

“Waaahh.. siapa yang nekat majang nih jadwal di mading rohis?” Koko tersenyum.

“Iya, tuh, saya aja yang seneng nonton dan main game sepak bola, nggak gitu-gitu amat,” Ogi terkekeh.

“Jangan-jangan temen kita nih, Jamil?” Koko nebak-nebak.

“Hihihi.. iya kali, siapa tahu emang doi,” Ogi mengamini.

Tebak-tebakan tentang siapa yang nempelin jadwal pertandingan Piala Dunia 2006 nggak diteruskan karena bel pertanda masuk kelas pagi itu udah berbunyi. Bunyinya khas. Karena Mang Udin yang penjaga sekolah itu mukul sekencang-kencangnya besi bekas pelek ban mobil yang digantung depan di ruang kesiswaan.

“Huuu.. hari gini tuh bel masih yang begituan. Ringtone HP aja udah banyak yang polyphonic,” Ogi tersenyum ke arah Koko sambil membenarkan tali sepatunya. Mereka pergi ke kelas.

ooOoo

 

Nada sambung pribadi The Time of Our Lives milik suara emas Il Divo & Toni Braxton yang jadi lagu resmi World Cup 2006 itu mengalun dari nada sambung pribadi ponsel milik Ogi. Jamil yang menghubungi sampe terheran-heran.

“Hmm.. benar-benar nih anak gila bola!” umpat Jamil sambil menunggu pemilik ponsel menekan tombol “answer”. Setelah sekitar 20 detik baru deh Ogi menjawab.

“Ya, assalaamu’alaikum Mil,” sapa Ogi.

“’alaikumussalam. Gi, lama amat sih nggak diangkat,” Jamil setengah nggerutu.

“Apanya yang diangkat, jemuran?” Ogi malah guyon sambil terkekeh.

“Bukan, batu!” Jamil ngakak.

“Hehehe.. itu biar kamu dengerin dulu nada sambung pribadiku dong, aku lama-lamain aja” Ogi ngasih alasan sambil tertawa.

“Yee.. itu namanya ngerjain orang yang nelepon,” Jamil nggak mau ngalah.

“Lha, kalo langsung diterima begitu ada yang nelepon, sia-sia dong aku bayar ke operator nada sambung pribadi. Kan, biar yang nelepon terhibur Mil,” Ogi nggak kalah ngelesnya.

“Eh, iya, ada perlu apa nih Mil?” tanya Ogi.

“Ini Gi, temen-temen rohis mo ngadain acara tadabur alam di Gunung Mas pekan depan. Kebetulan libur tuh dari Sabtu ampe Senin. Pengurus dan anggota yang cowok aja sih,” Jamil ngasih info.

“Boleh tuh biar fresh ya. Tapi, boleh dong bawa televisi kecil buat nonton pertandingan Piala Dunia?” Ogi cengar-cengir.

“Yee.. tadabur alam kok bawa televisi,” Jamil ngeledekin.

“Duh, sayang banget kan kalo sampe kelewat pertandingan seru, Mil” Ogi ngasih alasan.

“Ya, udah terserah kamu. Yang jelas bakalan aku bilangin ke Kak Arya,” Jamil ngancem.

“Kalo gitu, Kak Arya juga suruh bawa televisinya,” saran Ogi diiringi derai tawa keduanya.

“Ngomong-ngomong, kamu yang nempelin jadwal pertandingan Piala Dunia di mading rohis ya?” Ogi nuduh.

“Sembarangan, jelek-jelek gini Jamil tuh jaim dong Gi, kalo depan orang,” Jamil terkekeh.

“Bener nih? Lalu siapa pelakunya ya?” Ogi makin heran aja.

“Udah nggak usah dipikirin, lagian emang dosa kalo masang jadwal pertandingan di mading rohis?” Jamil bertanya.

“Hehehe.. nggak juga sih. Cuma lucu aja. Okelah nggak usah dipikirin serius. Tapi yang jelas nih, kita bakalan inget terus dengan pertandingan yang akan digelar. Kan ada jadwalnya,” Ogi tertawa ngakak bareng Jamil.

“Oke, itu aja sekilat info dariku, Gi. Mau bentar malah ngelantur ke mana-mana. Untung pagi hari nih, sekalian memanfaatkan fasilitas nelepon murah yang disediakan operator seluler kita ya?” Jamil menutup pembicaraan.

“Yup, siap deh!” Ogi mantap.

ooOoo

 

Setelah melalui perjalanan melelahkan dari Jakarta, akhirnya rombongan rohis SMA Jingga tiba di kawasan Gunung Mas yang berhawa dingin. Tempat yang indah dengan pemandangan hamparan kebun teh di perbatasan Bogor dan Cianjur. Sejauh mata memandang terlihat pucuk-pucuk teh yang hijau.

“Gi, akhirnya sampe juga,” sapa Jamil.

“Alhamdulillah, kita bisa menikmati udara dingin tanpa AC,” Ogi melirik Jamil sambil membunyikan tulang-tulang punggung dengan gerakan kedua tangannya ke kiri dan ke kanan dengan sedikit kuat untuk mengusir pegal.

“Asyik….! Ada lapangannya juga. Kita bisa main bola Mil!” seru Ogi sumringah.

“Sekarang kita buktikan bahwa kita nggak cuma jago main game winning eleven!” Jamil tersenyum sambil merapikan barang bawaannya.

“Harus dijadwalkan main bola nih besok. Aku akan usul sama Kak Arya,” Ogi seneng.

“Sip!” imbuh Jamil.

Sinar matahari yang jatuh siang itu sebenarnya cukup menyengat. Tapi udara dingin di kawasan Puncak itu mampu mentralkan dengan hembusan anginnya yang membuat anak-anak rohis SMA Jingga merasa nyaman ngikutin kajian ringan yang dipimpin Arya sebagai pembina pengajian sekaligus masih merangkap ketua Rohis. Padahal udah kelas 10 alias kelas 3 SMA. Harusnya udah pensiun, cuma belum ada penggantinya yang cocok.

Setelah sekitar 45 menit di kajian ba’da dhuhur itu, Kak Arya mengakhiri taushiyahnya, “Alhamdulillah, ini sekadar taushiyah sederhana. Malam nanti ada pembahasan program rohis, besok pagi kita refreshing dengan main bola, dan malamnya akan diadakan renungan tadabur alam,” ucapnya datar.

“Haaahh? Main bola? Kesampaian juga kita Mil!” Ogi setengah terpekik. Diikuti gemuruh anak-anak rohis lainnya termasuk Jamil. Mereka sudah menyusun rencana untuk esok pagi. Liburan yang menyenangkan.

ooOoo

 

Arya berlari mengejar bola yang digiring Jamil. Tapi ia ragu mo tackling. Arya berhenti ngejar. Giliran Dudi yang berusaha melakukan tackling ringan ketika Jamil berusaha melewatinya. Jamil loncat sambil terus mengejar bola. Bola kembali dalam penguasaannya. Ia melirik ke tengah, ada Ogi yang berdiri bebas di luar kotak penalti. Jamil langsung ngasih assist ke Ogi dengan tendangan menyilang. Ogi sigap dengan menahan bola kiriman Jamil dengan dadanya. Kemudian menggiring bola sedikit, menggoceknya dan mengecoh Helmi yang kewalahan tanpa mengenakan kacamatanya. Lalu menendang sekencengnya ke arah gawang yang dikawal Firman. Firman gagal mengantisipasi arah bola. Goool!

Ogi langsung selebrasi sederhana hanya dengan mengangkat kedua tangannya khas Ole Gunnar Solskjaer—yang merumput di Machester United itu—untuk menyambut pelukan Jamil, Wawan, Bagas, dan kawan lainnya.

“Nggak salah, kalo kamu digelari Ogi-Gol!” Jamil tersenyum.

“Dan nggak cuma di PS2 dan komputer kan?” Ogi ngelirik Jamil.

Itu adalah gol kedua yang disarangkan Ogi ke gawang tim yang dikapteni Arya. Sementara tim Ogi dikapteni Koko yang pendiam dan rajin ngetem karena jadi kiper. Tapi menjelang bubaran Arya berhasil menyarangkan gol ke gawang yang dijaga Koko. Kedudukan akhir 2-1 yang dimenangkan tim Ogi. Pertandingan itu sendiri berlangsung singkat aja sekitar 30 menit, abisnya kalo ngikuti waktu pertandingan normal sekitar 90 menit, bisa pada pingsan.

ooOoo

 

Setelah melaksanakan renungan tadabur alam dengan kajian nafsiyah yang menguatkan dan meneguhkan keyakinan akan kebesaran Allah Swt, yang Maha Pencipta, Arya membuka obrolan santai dan memberi kesempatan bertanya kepada temen-temannya.

“Kak Arya, boleh nanya di luar tema nggak?” kata-kata itu keluar dari balik sepasang bibir mungil Ogi.

“Boleh, emang antum mau nanya apa?” Arya tersenyum ramah.

“Gini, barangkali Kak Arya tahu siapa yang memasang jadwal pertandingan Piala Dunia di mading rohis kemarin,” Ogi tanpa tedeng aling-aling.

Yang ditanya malah tersenyum. Belum juga menjawab. Bahkan mengeluarkan sebuah kertas berisi tulisan. Ogi menunggu dengan rasa penasaran.

“Saya yang memajang jadwal pertandingan itu,” Arya tersenyum.

“Haaah?” Ogi dan Jamil ampir nggak percaya. Berdua saling berpandangan.

“Tunggu dulu. Begini ceritanya. Setelah menempel jadwal pertandingan itu, sebenarnya saya ingin meletakkan tulisan yang sudah saya buat ini sebagai pendamping dari jadwal itu. Cuma…” Kak Arya berhenti sebentar dan menahan tawa.

“Cuma apa Kak?” Ogi dan Jamil hampir barengan.

“Sore itu Pak Mario panggil saya segera. Jadi saya buru-buru menemuinya dan nggak sempet ngasih artikel ini. Tapi kunci mading udah saya serahkan ke Wawan,” Arya ngasih penjelasan.

“Oohh… terus?” Ogi penasaran.

“Ya, begitu jadinya. Terus besok paginya selama 3 hari saya ditugaskan Pak Maria untuk hadir di acara LDS, Lembaga Dakwah Sekolah di Bogor. Eh, udah pulang dari LDS, saya harus ijin lagi selama 2 hari nggak masuk sekolah karena harus melayat paman yang kecelakaan dan dirawat di rumah sakit di Bandung. Jadi lupa deh sama artikel ini,” imbuh Arya tersenyum tapi campur malu.

“O, gitu,” Ogi dan Jamil tertawa yang diamini temen-temen lainnya.

“Nih, artikel saya yang sudah disiapkan,” Arya menyodorkan beberapa copy-nya ke anggota rohis.

“Intinya, nggak dilarang main game, juga boleh aja nonton pertandingan sepak bola. Tapi, tolong barengi juga dengan qiyamu lail. Kan jadwal Piala Dunia itu siarang langsung. Di sana mah dilaksanakan malam hari, ya di kita kan jadi dini hari menjelang shubuh,” Arya panjang-lebar ngasih alasan.

“Hehehe… kirain nyuruh anak-anak rohis nonton Piala Dunia tanpa ada penjelasan seperti artikel Kak Arya ini,” Ogi terkekeh.

“Oke, silakan yang mau istirahat. Kamar sudah tersedia. Tapi bagi yang mau menemani saya nonton Piala Dunia di sini, boleh juga,” kata Arya sambil mengeluarkan televisi kecil dari dalam kopernya.

“Waaaaah!” teriak Ogi dan Jamil berpandangan[]

 

O. Solihin adalah penulis yang sejauh ini fokus kepada tulisan untuk konsumsi remaja. Lebih banyak menulis nonfiksi. Buku terbarunya yang insya Allah akan terbit adalah Proud to be Moslem, diterbitkan Gema Insani Press. Juga, buku fiksi sekuel dari Serial Ogi dengan judul Putri Saklinov insya Allah sedang digarap dan hampir selesai untuk segera diterbitkan.

 

Sumber: Majalah SOBAT Muda, Edisi 20/Juni 2006