Saat Eri Nyontek

By: Iwan

 

“Ya gue dapat lima,” Eri setengah kagak percaya ngeliat hasil ulangan kimia yang dibagikan Pak Rojak guru kimia yang akrab dipanggil Pak Roy. Nggak percaya kok bisa dapat lima. Biasanya kan … tiga dan empat. Hi…hi..hi… Ye, orang lagi sutris diketawain, itu sama saja berbahagia di atas penderitaan orang lain. Oke deh, kamu-kamu jangan ngetawain si Eri yang ulangan kimianya jeblok.

“Dapat berapa Lu, Ri?” Dudung teman sebangkunya nglirik kertas ulangan Eri sambil sigap ngerebut kertas ulangan itu. Werrr! kertas ulangan itu hinggap di tangan Dudung. Sebentar aja udah kedengaran ketawa ngakaknya yang garing.

“Pantes aja lu dapat segini, jawabannya kagak nyambung ama pertanyaannya. Eri, Eri, kapan sih elu mau belajar dari pengalaman,” kata Dudung sambil geleng-geleng kepala. Taela, sok tua banget nih anak. Eri buru-buru ngerebut lagi rahasia negara itu dari tangan Dudung.

“Emang elu dapat berapa?”

“Ya, sedikit lebih baik dari ulangan kemarin,” kata Dudung sok diplomatis.

“Berapa? Tiga? Empat?”

“Hih, tega lu nuduh gue dapat nilai sekecil itu,” Dudung mendengus.

“Trus, berapa?”

Dudung nggak ngejawab tapi ngeluarin kertas ulangannya yang dibagiin tadi. Pelan-pelan, didramatisir persis film misteri.

“Nih!” katanya rada bangga. Enam! Saudara-saudara.

“Baru dapat enam lu udah nyombong gini, kalo dapat sembilan boleh lu pamer ama gue,” balas Eri kesel.

“Eh, ini tandanya gue syukur nikmat tahu. Dapat enam buat gue udah prestasi tersendiri. Baru lho gue dapat nilai enam dari sepuluh kali ulangan,” Dudung nggak mau kalah. Alamak, jadi ini toh prestasi terbaik si Dudung. Dapat nilai enam dari sepuluh kali ulangan. Sekolah ngapain aja, Dung? Cuma nyimpen pantat di bangku?

“Bukannya nggak bisa gue dapat nilai sembilan, cuma gue kan solider ama temen. Nanti kalau gue sering dapat nilai bagus, elu kagak, entar gue disangka kagak mau nolongin temen. Iya nggak, Ri?” ngaconya kumat. Jeblok mah jeblok aja. Itu tandanya kagak serius belajar, nggak usah pake alasan solider segala. Dasar otak politisi.

Eri cengar-cengir denger omongan temen sebangkunya. Ajaib betul si Dudung ini. Sejak kenal dari kelas satu sampai kelas dua, Dudung emang menunjukkan kalau ia seolah berasal dari dunia lain (mahluk haluuus kali!). Coba, waktu anak-anak lain ke sekolah pake tas ransel keren, eh si Dudung malah pake kantong plastik item yang gede. Kayak orang abis belanja di pasar becek.

“Wah, elu semua ketinggalan jaman. Justru ini gaya hidup post-modern. Nah, elu-elu itu yang ketinggalan jaman, gue justru yang maju karena gue pake tas yang disposable,” katanya enteng. Tahu disposable? Ya mirip-mirip ama Mission Impossible deh. Eh, besoknya ia malah pakai tas ransel sama kantong plastik warna merah. Gede juga kayak kemarin. Sekali-pakai juga?

“Enggak, tadi sebelum berangkat ke sekolah mami gue nitip tolong beliin bawang daun ama oncom merah di pasar. Ya, kepaksa gua bawa ke sekolah. Buat masak entar malem,” jawabnya ngenes. Ye, dikirain gaya baru lagi.

Easy going, gitu kira-kira penilaian Eri pada sobat sebangkunya ini. Nggak kenal gengsi. Dudung orangnya paling enak dibawa kemana saja dan apa saja. Disuruh bawa beras sekarung juga mau. He…he…he. Istilah sekarang, Dudung orang kosmopolitan. Nggak sok gengsi kayak si Adolf anak Jerman yang ogah naik bajaj dengan alasan trauma. Katanya abis naik bajaj badannya jadi meriang gara-gara goyangan bajaj. Juga nggak norak kayak si Atun yang pernah masuk laboratorium komputer praktik Excel mesti pake jas lab segala. Emangnya mo ngejinakkin virus SARS.

Tapi kalau soal belajar Dudung jangan diharapkan. Kagak bakalan bisa. Nilainya selalu pas-pasan. Kalau nggak enam ya lima koma enam. Sampai-sampai wali kelasnya pernah bilang, “Coba Dudung kamu jangan terlalu berlebihan mempraktikkan gaya hidup sederhana ya.” Tapi Dudung nggak berubah.

 ooOoo

 “Elu kayaknya nggak sehat, Ri?” tanya Dudung sambil nyomot sebiji tahu GPK alias tahu brontak. Eri ngegeser dikit duduknya di bangku kayu panjang kantin sekolah.

“Nggak, gue baik-baik aja,” kata Eri.

“Nggak usah pake ngebokis deh. Setelah kita hidup bersama selama dua tahun di satu bangku, gue apal segala kebiasaan elu,” kata Dudung sok mesra ala bencong ngerayu pelanggan. Iiih jijay. Belum sempat Eri ngejawab Dudung udah nyamber lagi, “Kenape? Anak ayam piaraan lu kena SARS? Belum punya pilihan parpol buat pemilu? Atau…dikau lupa pake celdal?”

Eri mendelik, payah nih anak. Yang disewotin malah cekikikan sampai batuk-batuk keselek tahu. Hueks!

“Gue lagi jatuh cinta,” akhirnya. Datar dan dingin kayak es batu. Dudung langsung diem. Ini urusan serius. Jatuh cinta itu sama dengan pemilu. Salah pilih sakit hati. Dudung berdehem. Berempati ama temennya.

“Sama siapa, Ri?” dia jadi ikutan serius. Eri menatap wajah kawannya.

“Bukan sama aku, kan?” tanya Dudung. Eri langsung manyun.

“Sama Ita.”

“Ooo.”

Ita, temen sekelas mereka. Putih, tinggi, gaul, wangi dan yang paling mengerikan…Ita adalah peraih scudetto kelas.

“Jatuh cinta itu hak setiap orang, Ri. Tapi …” kata Dudung serius.

“Tapi kenapa?” Eri penasaran.

“Tapi tolong kasihani orang yang ingin elu cintai,” jawab Dudung ngikik.

“Eh, maksud lu gua nggak selevel ama Ita?” Eri kesel.

“Sebaliknya, Ita itu yang nggak selevel ama elu.” Yee, sama aja bonk!

“Elu bener, gue emang belum selevel ama Ita, tapi gue serius. Seratus persen serius. Ita cinta pertama gue. Untuk itu …”

“What?” gantian Dudung yang penasaran.

“Gua mesti bisa narik perhatian Ita. Gue mesti unjuk diri kalo gue juga selevel sama Ita,” omongan Eri mantap banget mirip jurkam partai gurem.

“Pokoknya gue kudu rajin belajar en ngalahin prestasi belajarnya Ita.”

Lho, kok gitu ceritanya?

“Ri, bukannya gue mau matahin semangat temen. Masak sih elu giat belajar cuma untuk nguber cewek. Sorry, Ri, nggak pantes,” Dudung ngungkapin pendapatnya.

“Kalo gitu untuk apa?” Eri agak nafsu. Dudung nundukkin kepala.

“Karena kita belajar sebagai kewajiban. Bukan untuk nilai di kertas ulangan, juga bukan orang lain,” jawab Dudung sambil menatap ubin kantin yang dekil.

“Itu juga kata guru ngaji gue, tapi emang bener juga sih. Masa belajar untuk orang lain apalagi untuk melet cewek?” tambahnya.

“Pantes ulangan elu jelek mulu,” potong Eri masih nafsu.

“Yah, itu sih nggak ada hubungannya. Gua dapat nilai jelek karena gua kurang belajar. Elu tahu kan kenapa gue kurang belajar?”

Dua-duanya diam. Eri emang tahu betul kalo Dudung kurang belajar, soalnya tiap malem ia harus bantuin emaknya bikin kue dan subuh ia kudu nongkrong di pasar ngejualin kue-kue made in emaknya itu. Itu juga sebabnya kalo masuk kelas Dudung suka bau pasar. Malah kadang-kadang ada potongan ikan asin yang kececer di tas si Dudung. Kalo nggak dagang kue udah lama Dudung drop out dari sekolah. Inilah sekolah di alam kapitalis, semua serba duit. Cuma orang-orang kaya aja yang berhak pinter di negara kapitalis.

“Tapi semua terserah gue kan? Sekarang gue lagi cinta berat sama Ita. Cuma ada satu cara untuk ngedeketin si Ita, gue mesti belajar lebih giat, biar dia tahu kalo gue emang sekelas untuk jadi cowoknya,” kata Eri sambil bangkit dari bangku kayu dan ngeloyor pergi ke kelas. Nggak mau denger lagi interupsi dari sobatnya.

“Ri, tunggu!” panggil Dudung.

“Ini urusan pribadi gua, elu jangan ikut campur!” kata Eri sambil terus jalan.

“Ri, wooy, tunggu!” Dudung mulai tereak. Baru Eri berhenti sambil pasang muka kesel.

“Elu kagak ngerti juga, hah!” kata Eri nafsu.

“Eh bukan soal yang tadi, kata ibu kantin elu makan bakso belum bayar,” tereak Dudung ngasih penjelasan.

“@*+*?!” Eri langsung pucat apalagi diliatin anak-anak cewek sekantin. Gubrak!akso lasanng tadi, kata ibu kantin elu belum bayar baksonya,” jawab Dudung kalem.

tan ang lain, bahkan khalayak yang lebi

ooOoo

Bener aja, Eri jadi getol banget belajar. Berangkat pagi-pagi dari rumah, dan pulang belakangan karena sibuk diskusi dengan anak-anak klub belajar. Selain biar makin mateng pemikirannya (buah pepaya kali pake mateng!) juga karena disitu ada Ita anak cewek yang diincernya. Jadi, makin klop aja! Tasnya juga makin penuh. Semua text book dibawa dari rumah untuk melengkapi LKS dari sekolah. Malah Eri juga bawa alat peraga dari rumah. Kemarin dia malah mengusulkan supaya tiap siswa bawa papan tulis sendiri ke sekolah. Hi…hi…hi sekolahnya dibakar GAM, mas?

Dudung cuma geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan sohibnya itu. Ya, meski sekarang mereka duduk terpisah, tapi Dudung tetap tidak melupakan hubungan persahabatan dengan Eri. Siapa tahu nanti-nanti Dudung butuh duit kan bisa minjem ke Eri. Huss pikiran kapitalis itu mah. Memang Eri sekarang duduk di deretan bangku depan mendekati Ita, tapi Dudung tetap berusaha nyapa, ngasih salam, tapi Eri cool-cool aja. Pernah Dudung lewat ngasih salam tapi Eri lagi sibuk ngirim SMS ke Ita. Ya, Eri sudah blinded by love.

Tapi Dudung nggak dendam. Malah ia selalu ngedoain Eri supaya nggak kejerumus dalam perbuatan nggak bener, pacaran. Juga supaya niat belajar Eri ikhlas bukan untuk narik perhatian Ita. Ia yakin Eri udah tahu kalo pacaran itu haram, malah dulu Dudung tahu masalah itu dari Eri. Gara-garanya ia kepergok lagi ngobrol berdua bareng seorang si mbok penjual jamu di pasar. Besoknya Eri ngasih tahu soal pacaran dan aturan-aturan hubungan dengan lawan jenis. Baru deh Dudung ngeh. Tapi sekarang Eri yang berbuat begitu, bisa apa Dudung?

ooOoo

Hari ini ujian semesteran dimulai. Seperti biasa tampang anak-anak jadi tegang kayak lagi nonton film Helloween Resurrection. Dudung juga tegang berkali-kali garuk kepala yang nggak gatal. Beberapa anak mulai kasak-kusuk manfaatin guru pengawas yang lengah. Pokoknya meleng dikit contekan jalan. He…he…he contekan will never dies, khususnya buat anak-anak yang males belajar. Untung Dudung nggak ikut-ikutan. Ia lebih milih pasrah dengan belajar sebisa-bisanya. Daripada nilai enam hasil nyontek lebih baik nilai sembilan hasil sendiri, gitu prinsip Dudung.

Tapi itu nggak berlangsung lama karena tiba-tiba Pak Roy masuk ke kelas.

“Assalamu’alaykum anak-anak,” suara khasnya bergema di kelas itu.

“wa’alaykum salam” jawab anak-anak.

“Anak-anakku Bapak ingin agar setiap ulangan berjalan dengan lancar tanpa kecurangan. Untuk menjaga agar ulangan ini berjalan dengan fair dan sportif, maka pihak sekolah akan melakukan razia contekan. Bagi siswa yang ketahuan membawa contekan akan dianggap tidak pernah mengikuti ulangan,” kata Pak Roy. Kontan anak-anak blingsatan. Para contekers pontang-panting mengamankan dokumen rahasia mereka masing-masing.

“Nah, daripada Bapak merazia kertas contekan kalian lebih baik kalian menyerahkan sendiri kepada Bapak sekarang juga, kalian masih dikasih nilai tiga puluh. Tapi kalau tidak menyerahkan dan ketahuan mencontek dianggap tidak pernah mengikuti ulangan sama sekali dan tidak bisa mengikuti ujian remedial,” ancam Pak Roy tanpa basa basi.

Ancaman itu ampuh. Sebagian anak udah mulai pucat, ada yang gelisah, ada yang keringatan, ada juga yang takut sampai terkentut-kentut. Satu persatu anak-anak yang bawa contekan maju ke depan menyerahkannya pada Pak Roy. Sekejap saja meja Pak Roy udah penuh dengan gulungan kertas. Malah ada cowok yang nyerahkan kaos dalemnya karena ternyata contekannya dikopi di kaos dalemnya.

Dan terakhir seorang anak cowok berjalan gontai dengan kepala nunduk nyerahkan segulungan kertas. Anak itu adalah Eri. Giliran Dudung yang takjub, kok bisa Eri nyontek. Oala saking ngebetnya sama Ita sampe bela-belain nyontek. Dudung cuma bisa sedih ngeliat temannya.

ooOoo

“Assalamu’alaikum,”

“Wa’alaikum salam,”

Dudung nyegat Eri di gang pinggir sekolah supaya bisa pulang bareng.

“Gue turut bela sungkawa, Ri,” kata Dudung pelan.

“Nggak apa-apa, Dung. Gue yang salah, ulangan kok nyontek, apalagi untuk bela-belain cewek. Gue juga nyesel,” jawab Eri pelan.

“Gue juga salah, mestinya gue ngingetin elu soal haramnya pacaran supaya elu nggak kejerumus kayak begini,” kata Dudung.

“Nggak apa-apa. Gue juga mestinya denger nasihat elu dari dulu.”

Tiba-tiba ponsel Eri bunyi. Ada SMS. Itu dari Ita.

 

Kagak usah belagu jujur kalo ulangan.

Bikin susah diri sendiri.

 

Eri nutup pesan singkat itu. Alhamdulillah. Ternyata Allah ngasih tahu sesuatu yang nggak ia tahu.

“Dari siapa, Ri?” tanya Dudung.

“Nggak penting. Tapi yang penting gua makin yakin kalo kita harus jadi orang bener, ngikutin apa kata Islam,” jawab Eri mantap. Ya, Eri baru sadar kalo ternyata banyak orang yang suka menertawakan kejujuran dan kebaikan. Kita seringkali nggak tahu siapa mereka kecuali setelah ada kejadian yang menimpa kita.[]

 

Sumber: Majalah Permata, Edisi 14/Juli 2003